Inilah Sebabnya Rasulullah SAW Melarang Keluar Pada Waktu Maghrib

Bahkan larangan tersebut sangat berlaku pada anak kecil. Demi mereka boleh duduk diam di rumah, orang tua rela menakut-nakutkan anaknya dengan cerita-cerita hantu yang mengerikan. Sebenarnya, apakah sebab sebenar disebalik larangan keluar rumah waktu maghrib itu?

Ternyata larangan orang tua tersebut bukan tidak berdasar, kerana Rasulullah Saw menjelaskan agar kita menahan diri di dalam rumah waktu hari mulai gelap (maghrib) sampai waktu isya’ tiba.

Jika malam datang menjelang, atau anda berada di petang hari, maka tahanlah anak-anak anda, kerana sesungguhnya ketika itu syaitan sedang bertebaran. Jika telah berlalu sesaat dari waktu malam, maka lepaskan mereka. Tutuplah pintu dan berzikirlah kepada Allah, kerana sesungguhnya syaitan tidak dapat membuka pintu yang tertutup. Tutup pula minuman dan makanan anda dan berzikirlah kepada Allah, walaupun dengan sekedar meletakkan sesuatu di atasnya, matikanlah lampu-lampu kalian!” (HR. Bukhari dan Muslim)

Pada saat hari mulai gelap, syaitan mulai datang dan menyebar mencari tempat tinggal. Beberapa tempat yang disenangi syaitan adalah : rumah yang kosong, juadah yang kosong dan terbuka, sebahagian mereka berlindung diantara sekelompok manusia yang tengah berkumpul (duduk-duduk), tempat sampah, dan tempat-tempat kotor lainnya. Tak terlepas pula setan menjadikan anak kecil sebagai tempat berlindung dan mengganggunya kemudian meninggalkannya, kadang pula setan menetap hingga beberapa waktu lamanya sehingga kadangkala kita boleh mendengar anak kecil menangis tanpa sebab yang diketahui.

Apa yang harus dilakukan?

  1. Menutup pintu dan tingkap rapat-rapat saat maghrib.
  2. Menutup tempat makanan.
  3. Menahan anak-anak didalam rumah pada saat maghrib.
  4. Jika berada di jalan, maka perlahankan laju kenderaan.
  5. Bentengi diri dan keluarga dengan doa dan berdzikir.
  6. Ganti lampin bayi, kerana syaitan suka tempat yang kotor dan najis.

Semoga informasi diatas dapat menambah pengetahuan kita semua. Dipersilakan share.