Rawat Hati Yang Tidak Tenang Dengan Surah Ad-Dhuha

Akhir-akhir ini entah kenapa ramai sekali kita dengar berita tentang depresi, tekanan emosi atau bahasa mudahnya ‘jiwa kacau’. Ketika berada dalam ketidak tenangan hati itu, sampaikanlah pada diri agar bacalah dan fahamilah maksud 11 ayat yang terkandung dalam surah Ad Dhuha. Hebatnya 11 ayat yang terkandung dalam surah Ad Dhuha. Ia mampu merawat jiwa yang tertekan.

Hati Yang Sedang Sakit, Bacalah Surah Ad Dhuha

Ini satu surah yang merawat hati. Bacalah surah Ad Dhuha kerana inilah cara paling agung untuk seseorang merasai perasaan bahagia sampai ke dasar hati.

Kenapa? Kerana surah ini adalah satu surah yang paling hebat dalam Al Quran. Ia mendidik hati kita agar menjadi seorang yang positif dan sentiasa bersangka baik dengan Allah SWT.

Surah Ad Dhuha diturunkan ketika Nabi Muhammad SAW tidak mendapat sebarang wahyu daripada Allah SWT dekat 6 bulan lamanya. Selama 6 bulan itulah, Nabi Muhammad SAW tidak menerima apa-apa wahyu daripada Allah.

Begitu juga Malaikat Jibril tidak datang bertemu baginda. Hal itu, membuatkan baginda tidak dapat melihat langkah seterusnya.

Ketika itulah Nabi Muhammad SAW merasakan yang Allah SWT telah meninggalkannya. Baginda fikir Allah SWT tak lagi mahu dirinya menjadi nabi. Semua perasaan sedih itu mula menyelubungi pemikiran baginda.

Lalu apa yang Allah bicarakan untuk melegakan hati kekasihnya itu? Firman Allah maksudnya:

Ayat 1 : Wad duhaa – Demi waktu dhuha (ketika matahari naik setinggi galah)

Sebab itu, prekära pertama yang perlu anda beritahu pada seseorang yang alami tekanan emosi atau depresi adalah ‘Bangun! Lihatlah matahari. Hidup ini tak selamanya hancur dan kelam”

Di luar sana ada matahari yang memancarkan cahayanya yang sangat indah.

Ayat 2 : Wal laili iza sajaa – Dan demi malam apabila telah sunyi

Seorang yang alami depresi atau tekanan emosi adalah mereka ini akan berjaga malam.

Mereka tidur di siang hari dan berjaga di malam hari.

Ayat 3 : Ma wad da’aka rabbuka wa ma qalaa’ – Tuhanmu tidak meninggalkanmu (Muhammad) dan tidak (pula) membencimu

Allah tidak membenci Muhammad, apatah lagi melupakannya.

Samalah halnya dengan kamu, wahai jiwa-jiwa yang tertekan Allah tidak sesekali membencimu.

Dan Allah tidak sesekali melupakanmu.

Ayat 4 : Wa lal aakhiratu khairul laka minal-oola’ – Sesungguhnya kesudahan itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan

Apa yang bakal mendatangi mu adalah jauh lebih baik dengan apa yang sedang kamu alami sekarang.

Ayat 5 : Wa la sawfa y’uteeka rabbuka fatarda’ – Dan sesungguhnya, Tuhanmu pasti memberikan kurnia-Nya kepadamu, sehingga engkau redha – berpuas hati

Katakan ini pada mereka yang depresi “Sedikit masa lagi wahai kaum Muslimin, Allah akan memberikan syurgaNya insya-Allah dan memberi bahagia buat kita.’

‘Sabarlah untuk sedikit masa lagi, Allah akan memberi kemenangan untuk semua kesukaran ini dan membuatkan kita merasa bahagia gembira.’

‘Inilah janji Allah dan akan tertunailah sabarlah untuk sedikit masa lagi.’

‘Sabarlah sahabatku, kita semua akan masuk ke syurga Allah, insya-Allah’

Bukankah ini kata-kata yang cukup indah yang perlu kita tuturkan pada seseorang yang tertekan jiwanya. Yang merasa sakit dalam hatinya.

Dan Allah memberi sebab untuk kita percayakan semua janjinya itu. Inilah firman Allah?

Ayat 6 : Alam ya jidka yateema Fa aawaa’ – Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim, lalu Dia melindungimu

Tanyakah dirimu, tidakkah pernah kamu berasa sakit-sakit?

Tidakkah kamu pernah menjadi anak kecil, yang mana Allah melindungi dan menjagamu ketika usia itu?

Ayat 7 : Wa wa jadaka daal lan fahada – Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kebingungan, lalu dia memberikan petunjuk

Bukankah kita juga sentiasa dalam kebingungan sebelum kita menemui jalan keluar?

Saya tahu saya tidak solat

Saya tidak pernah kenal agama

Dan Allah melihat saya dalam kebingungan lalu membantu saya.

Samalah halnya dengan kamu, tidakkah kamu dalam kebingungan dan Allah membantumu.

Ayat 8 : Wa wa jadaka ‘aa-ilan fa aghnaa’ – Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Dia memberikan kecukupan

Berapa ramai dari kalangan kita dalam peliharaan Tuhannya.

Allah memelihara keluarga kita ketika saat sukar mereka.

Dan dalam ayat seterusnya, Allah berikan kamu dengan lebih banyak lagi sebab. Kepada Rasulullah dan juga kita.

Mengingatkan kita berulang-ulang kali.

Kenapa kita harus meyakini setiap peringatanNya ini.

Janjinya itu benar. Jadi kepada anda yang alami tekanan. inilah cara terbaik untuk menasihati mereka. Beritahulah kisah-kisah terdahulu yang telah berlaku.

Dan berikan sebab untuk mereka meyakini yang janji Allah itu benar, sama seperti yang pernah Allah membenarinya pada masa terdahulu.

Kemudian Allah memberikan kamu penawat untuk merawat tekanan emosi itu. Apakah ubat yang Allah turunkan ini?

Ianya adalah mendidik hati agar mengingati kesukaran orang lain yang jauh lebih susah daripada kita.

Ayat 9 : Fa am map yateema fall taqhar’ – Maka terhadap anak yatim, janganlah engkau berlaku sewenang-wenangnya

Ayat 10 : Wa am mas saa-ila fala tanhar’ – Dan orang yang meminta-minta, janganlah engkau mengherdiknya

Yang pertama adalah anak yatim, yang kedua adalah pengemis.

Ingatlah bahawa anak-anak yatim ini mereka tiada siapa yang menjaga.

Sedangkan kamu mempunyai mak ayah untuk menjagamu. Kamu ada keluarga untuk menjagamu. Malah kamu punya satu tempat yang kamu panggil rumah.

Anak yatim tak punya siapa-siapa. Pengemis pula tak punya makanan, sebaliknya dia minta makanan daripada kamu. Mereka tidur dalam kelaparan setiap hari. Lihat kamu, Allah masih memberikan kamu makanan.

Berapa ramai dari kalangan kita yang pernah tidur dalam kelaparan? Subhanallah..

Jadi Allah beritahu kita yang penawar untuk merawat hati yang sakit itu adalah untuk melihat kembali kesusahan orang lain

Seandainya semua itu telah dilakukan tetapi perasaan kamu masih terasa jauh daripada Allah, bacalah firman Allah ini.

Ayat 11 : Wa amma bi ne’mati rabbika fahad dith – Dan terhadap nikmat Tuhanmu, hendaklah engkau nyatakan (dengan bersyukur)

Allah kurnikan kita dengan kenikmatan yang tidak terhingga. Ucapkanlah,

Alhamdulillah untuk mata ini,

Alhamdulillah untuk tangan ini,

Alhamdulillah untuk mulut ini,

Alhamdulillah untuk hati ini,

Perhatikan ini, jika Allah tak sayang kenapa Allah masih menghidupkan kita?

Jika allah tak sayang kita kenapa allah berikan kita rezeki setiap minit dalam kehidupan kita.

Jika allah tak cintakan kita kenapa kita masih ada di sini hari ini. Fikirlah sedalam-dalamnya.

Sumber: sumbermaklumat.net